Berpolitik Santun Terjemahan dari Hari Kesaktian Pancasila

by Humas PKS Jakarta
65064_565086813538713_174187467_nPKS JAKARTA — Partai Keadilan Sejahtera menilai Hari Kesaktian Pancasila yang diperingati setiap 1 Oktober, harus diterjemahkan dalam perilaku politik yang santun dan bermartabat.

“Hari Kesaktian Pancasila perlu diperingati apalagi kita berada di tahun politik, seringkali terjadi hinggar bingar politik yang kadang muncul politik menghalalkan segala cara. Ini hal harus dikritisi, karena Pancasila tidak mengajarkan hal demikian,” kata Ketua Fraksi PKS di DPR, Hidayat Nur Wahid di Gedung DPR Jakarta, Selasa (1/10).

Hidayat menegaskan, jika kelima sila dalam Pancasila dilaksanakan dengan baik, maka pelaksanaan proses politik di Indonesia akan berjalan dengan nyaman, damai dan indah. Karenanya, ia mengajak semua kalangan untuk menghindari politik yang memfitnah dan menyandera salah satu pihak yang tidak sesuai dengan nilai-nilai Pancasila.

“Melakukan politik yang tidak adil dan fitnah itu kan tidak manusiawi,” tegasnya.

Namun dia menegaskan, nilai-nilai pancasila itu tidak hanya harus diimplementasi dalam proses politik semata namun dalam semua proses kehidupan berbangsa dan bernegara.

Selain itu dia menilai dalam peringatan Hari Kesaktian Pancasila tahun ini, penting dilakukan rekonsiliasi antara keturunan korban dan keturuan pihak yang dituduh terlibat G30S tahun 1965. “Misalnya keturunan PKI namun tetap memiliki hak yang sama sebagai warga negara Indonesia,” tegasnya.

Hal itu menurut dia wajar apabila negara memfasilitasi proses tersebut agar tidak ada anak bangsa yang mendapat stigma negatif, mengingat setiap warga negara memiliki hak yang sama. Dia yakin saat ini ideologi keIndonesiaan sudah berkembang luas dan dimaknai secara mendalam sehingga stigma negatif harus dihilangkan. (republika.co.id)

Related Posts