Sudahkah Berdoa untuk negeri ini dan DKI ini sebanyak-banyaknya?

download

ﺃﻋﻮﺫ ﺑﺎﻟﻠﻪ ﻣﻦ ﺍﻟﺸﻴﻄﺎﻥ ﺍﻟﺮﺟﻴﻢ

(وَكَذَٰلِكَ نُوَلِّي بَعْضَ الظَّالِمِينَ بَعْضًا بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ)

“Dan demikianlah Kami jadikan sebahagian orang-orang yang zalim itu menjadi pemimpin atau sahabat bagi sebahagian yang lain disebabkan apa yang mereka usahakan.”
(QS. Al-An’am : 129)

Maksud firman Allah ﷻ di atas menurut imam Al Qurtubi :

Bahwa ancaman bagi masyarakat yang banyak berdosa, jika tidak segera berhenti dari dosa. Allah ﷻ akan hadirkan pemimpin yang juga senang dengan dosa. Naudzubillahi mindzalik.

Terbayangkah di benak kita, jika umat Islam DKI atau bahkan negri ini sampai dipimpin kembali orang kafir ?

Kalau saja kita paham bahwa dengan dipimpinnya umat Islam oleh orang kafir adalah suatu musibah yang sangat besar, tentu kita akan semangat berjuang dan berdoa agar Allah kembalikan kepemimpinan kita kepada orang Islam.

Hal ini sesuai dengan ayat di atas bahwa kondisi masyarakat yang senang dosa akan menerima konsekwensi akan dipimpin oleh manusia yang senang dosa pula, sebagai peringatan dan hukuman dari Allah ﷻ atas dosa-dosa masyarakat itu sendiri.

Jika masyarakat dipimpin orang yang fajir atau fasiq saja akan sudah merupakan hukuman, apalagi jika dipimpin oleh orang yang musyrik atau kafir ?
Maka alangkah besarnya hukuman dari Allah ﷻ tersebut. Na’udzubillahi mindzalik.

Rasulullah ﷺ bersabda :

خِيَارُ أَئِمَّتِكُمْ الَّذِينَ تُحِبُّونَهُمْ وَيُحِبُّونَكُمْ وَيُصَلُّونَ عَلَيْكُمْ وَتُصَلُّونَ عَلَيْهِمْ وَشِرَارُ أَئِمَّتِكُمْ الَّذِينَ تُبْغِضُونَهُمْ وَيُبْغِضُونَكُمْ وَتَلْعَنُونَهُمْ وَيَلْعَنُونَكُمْ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَلَا نُنَابِذُهُمْ بِالسَّيْفِ فَقَالَ لَا مَا أَقَامُوا فِيكُمْ الصَّلَاةَ وَإِذَا رَأَيْتُمْ مِنْ وُلَاتِكُمْ شَيْئًا تَكْرَهُونَهُ فَاكْرَهُوا عَمَلَهُ وَلَا تَنْزِعُوا يَدًا مِنْ طَاعَةٍ

“Sebaik-baik pemimpin kalian adalah mereka mencintai kalian dan kalian mencintai mereka, mereka mendo’akan kalian dan kalian mendo’akan mereka. Dan sejelek-jelek pemimpin kalian adalah mereka yang membenci kalian dan kalian membenci mereka, mereka mengutuk kalian dan kalian mengutuk mereka.” Beliau ditanya, “Wahai Rasulullah, tidakkah kita memerangi mereka?” maka beliau bersabda: “Tidak, selagi mereka mendirikan shalat bersama kalian. Jika kalian melihat dari pemimpin kalian sesuatu yang tidak baik maka bencilah tindakannya, dan janganlah kalian melepas dari ketaatan kepada mereka.”
(HR. Muslim, no 3447).
Ibnu Abbas ra, berkata bahwa :
“Jika Allah meridhoi suatu kaum. Allah angkat pemimpin orang-orang yang terbaik dari mereka. Dan jika Allah murka kepada suatu masyarakat. Alllah angkat pemimpin dari orang yang jahat dr mereka. ( Tafsir Al Qurtubi )

Sedangkan Al Hasan Bashri mengatakan :

“(jika kalian dipimpin pemimpin yang fajir) maka janganlah kalian sibuk mengecamnya. Tapi fokuslah kalian memperbaiki diri (kalian sendiri).”

Jadi sudah pasti, mereka yang paham peta politik di negeri ini akan merasa suram jika membayangkan masa depan umat Islam di ibu kota, Jakarta ini.

Oleh karena itu sesuai dengan penjelasan di atas, maka kita harus memahami hal-hal yang harus segera dilakukan oleh umat Islam yaitu sebagai berikut:

1. Banyak berdoa agar Umat Islam di negeri ini dan ibu kota ini serta di seluruh muka bumi ini dilindungi oleh Allah ﷻ
dari pemimpin yang fasiq, apa lagi kafir musyrik. Dan juga memohon agar pemimpin negri ini dimasa yang akan datang adalah seorang Muslim yang benar-benar beriman.

2. Memperbaiki diri pribada dan juga mengajak kepada umat agar menjadi hamba-hambaNya yang sholih.

3. Berusaha semaksimal mungkin mendukung calon Muslim yang sholih yang dapat dipercaya akan mampu melaksanakan amanah kepemimpinan dengan mental taqwa kepada Allah ﷻ serta memiliki jiwa siap melayani umat Islam dan seluruh rakyatnya.

Suatu catatan penting :

Bahwa jangan sampai ummat Islam tidak perduli dengan musibah seperti ini, hingga berlaku sunatullah , terjadinya sebuah proses bencana yang semakin membesar dan akan lebih besar lagi.

Yakni seperti kita lihat kenyataannya, dimulai dari :

1. Allah tampilkan pemimpin yang tidak sholih, yang tampilannya saja seorang Muslim, akan tetapi jika ia beriman dengan baik, belum bertaubat dan beramal Shalih. Maka tentu ini sudah suatu awal dari musibah.

2. Maka Allah ﷻ tambahkan musibah lebih besar, dengan hadirnya pemimpin kafir dengan berbagai macam tampilan tabiat yang sangat tidak mengundang simpati.

3. Karena umat Islam belum juga sadar dan segera bertaubat serta beramal Sholih. Maka bisa jadi Allah ﷻ akan hadirkan pemimpin kafir yang jabbar (penindas, penyiksa dan pembunuh ).

Nabi Ibrahim ‘alaihissalam bahkan selalu berdoa dari bencana ini.

(رَبَّنَا لَا تَجْعَلْنَا فِتْنَةً لِلَّذِينَ كَفَرُوا وَاغْفِرْ لَنَا رَبَّنَا ۖ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ)

“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan kami fitnah (sasaran penindasan) bagi orang-orang kafir. Dan ampunilah kami ya Tuhan kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana”.
(QS. Al-Mumtahanah: 5)
Setelah kita menyadari bahwa semua musibah yang menimpa adalah karena kesalahan kita sendiri, maka sebaiknya semua segera kembali kepada Allah ﷻ dengan memperbaiki keyakinan serta ketaqwaan kepadaNya serta memperbanyak DOA – inilah jalan harapan untuk memperbaiki kondisi saat ini.

Allah ﷻ telah berfirman :

وَمَا أَصَابَكُمْ مِنْ مُصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُو عَنْ كَثِيرٍ

“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).”
(QS. Asy Syura: 30)

مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ ۗ وَمَن يُؤْمِن بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُ ۚ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ [التغابن : 11]

“Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan ijin Allah; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.
(At-Taghābun : 11)

Jadi berpolitik yang Qur’ani itu bukan sekedar merebut kekuasaan. Tapi bepolitik itu gerakan besar mensholihkan diri, memperbaiki umat dan melayani mereka, agar semua taat kepada Allah ﷻ dan RasulNya. Tanpa semua itu, gerakan politik umat tidak akan ditolong oleh Allah ﷻ.

وَاللَّهُ الْمُسْتَعَانُ

📝 : Ustadz Abdul Aziz Abdur Ra’uf, Lc
حفظه الله تعالى